“Saya pernah nampak anak saya dipukuII termasuk ditamparPipi tetapi saya.. ‘ – Ibu Nur Aisyah mengaku teman lelaki BENGlS PanasB4ran

LANGKAWI – Ibu kandung kepada kanak-kanak perempuan, Nur Aisyah Aleya Abdullah, 3, menggambarkan teman lelakinya yang ditahan kerana disyaki membunvh anak tunggalnya itu sebagai seorang yang bengiiss dan pa nassBaran.

“Kami menjalinkan hubungansuliit selama empat bulan dan lelaki itu membawa saya pulang ke rumahnya di kuarters dan memperkenalkan saya sebagai rakannya kepada isteri yang juga jururawat di hospital berkenaan,” katanya ketika ditemui di sebuah restoran di Pantai Cenang, Langkawi, hari ini.

Rosmaliah berkata, sepanjang tinggal di kuarters itu, hubungannya dengan isteri lelaki berusia 40 tahun itu sangat baik.

Bagaimanapun, menurutnya, wanita itu berjaya menghidu hubungansuulit mereka apabila tersilap berbalas WhatsApp dengan isterinya melalui telefon bimbit lelaki berkenaan.

Katanya, dia kemudian keluar dari rumah berkenaan sejak 27 Januari lalu untuk bekerja di kedai makan dan sepanjang tempoh itu, dia tidak pernah bertemu dengan Nur Aisyah Aleya.

Rosmaliah Samo, 32, mendakwa, suspek berusia 37 tahun itu juga sering memukvI Nur Aisyah sekiranya kanak-kanak itu merengek.

“Saya pernah nampak anak saya dipukvI termasuk ditammpar pada pipi tetapi saya tidak berani menghalang kerana dia uguut mahu pukuII saya,” katanya ketika ditemui di sebuah restoran tempat dia bekerja di Pantai Chenang di sini hari ini.

Katanya, badan anaknya juga dipenuhi lebam dipercayai dicubiit selain kesan cvcuh puntung rokok dan meIecuur dipercayai dicurahh aiirpanas.

“Anak saya mungkin dipuukul semasa saya keluar bekerja di sebuah restoran di Pantai Chenang,” ujarnya sambil memberitahu suspek pernah menyuap cili ke dalam mulut anaknya dengan menyatakan Aleya suka makan pedas.

Mohon bawa keluar

Menurutnya, dia pernah mahu membawa keluar anaknya dari rumah suspek di kuarters Hospital Langkawi (HL) tersebut tetapi suspek melarang.

“Saya takut kerana suspek seorang kaki pukul selain dia berkeras mahu menjaga Aleya,” jelasnya yang memberitahu dia pernah dipukvI suspek dengan topi keledar dan getah paip beberapa kali.

Bercerita lanjut tentang kehilangan anaknya itu, katanya, dia tidak berjumpa dengan anaknya lebih sebulan kerana suspek mahu menjaganya dan meyakinkan bahawa Aleya dalam keadaan baik.

“Saya kemudian pergi mencari Aleya pada 23 Februari lalu tetapi apa yang mengejutkan apabila salah seorang anak suspek yang berusia empat tahun beritahu Aleya sudah tiada.

Naluri seorang Ibu

“Naluri saya kuat mengatakan apa yang diberitahu anak suspek itu benar sebelum saya pergi semula ke rumahnya keesokan harinya, namun anak suspek menukar cerita dengan beritahu ayah telah memberikan Aleya kepada orang lain,” katanya.

Ujarnya lagi, dia yang berasa tidak sedap hati kemudian membuat laporan polis mengenai kehilangan anak kesayangannya itu.

“Sepanjang kehilangannya, saya ada bermimpi Aleya berkata mama, datanglah ambil adik,” katanya.

Penganggur, Ramlan Abdul Rashid, 37, dan isterinya, Wan Roslina Wan Jusoh, 40, yang bekerja sebagai jururawat di wad kanak-kanak Hospital Langkawi dicari selepas polis menerima laporan dibuat oleh seorang wanita Indonesia berhubung kehilangan anaknya, Nur Aisyah Aleya Abdullah
Sumber- K! ONLINE via celotehsaje.com